Pembunuh Ayah Tiri di Kota Serang Cengar-cengir Saat Ditangkap Polisi

Senin, 14 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tampak Rumah Tersangka (istimewa)

Tampak Rumah Tersangka (istimewa)

GLOBALBANTEN.COM, Serang | Saeful Rohman (38), pelaku pembunuhan terhadap ayah tirinya, Feri Sunandar (46), terlihat tidak menyesal. Saat ditangkap polisi, ia sempat cengar-cengir.

“Sempat cengar-cengir saat ditangkap polisi kayak enggak menyesal,” ujar warga yang enggan disebutkan identitasnya saat ditemui awak media di dekat lokasi kejadian, Minggu, 13 Agustus 2023.

Saat kejadian berlangsung, warga tersebut mengaku tidak mengetahuinya. Ia dan warga lain baru tahu ada kejadian tersebut setelah ada ketua RT datang ke lokasi.

ADVERTISEMENT

ads.

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Saya enggak tahu kejadiannya, tahunya pas ada pak RT datang,” katanya.

Ia mengungkapkan, keributan antara pelaku dan korban pertama kali diketahui oleh anak kecil yang berada di dekat lokasi. Keributan tersebut kemudian disampaikan kepada ketua RT.

“Yang tahu anak kecil, dia yang lapor ke pak RT kalau ada yang berantem. Kalau saya enggak tahu kejadiannya, enggak dengar juga (keributan),” ungkapnya.

Ia mengatakan, setelah ketua RT datang, korban sudah terkapar dalam kondisi sekarat. Korban yang sudah tak berdaya juga sempat ditarik dan darahnya disiram air oleh pelaku.

Baca Juga :  Buka Sosialisasi, Verifikasi dan Validasi Data Anak Putus Sekolah dan ATS, Sekda: Jangan Ada Lagi Anak Yang Putus Sekolah

“Korban ini sudah dipindahkan lokasinya, ia (pelaku) juga menyiram darah pakai air,” katanya.

Ia juga mengatakan, saat korban sudah sekarat, warga sekitar takut membawa korban ke rumah sakit.

Warga mulai berani menggotong korban setelah istrinya yang meminta tolong.

“Enggak ada yang berani, saya saja megang saja enggak berani. Kita berani bawa ke rumah sakit setelah disuruh bawa (oleh istri korban),” ungkapnya.

Warga lainnya yang ditemui di lokasi mengaku kalau korban dibawa menggunakan angkot menuju RSUD dr Dradjat Prawiranegara.

“Mobil di sini enggak bisa masuk, jadi digotong saja. Ke rumah sakitnya naik angkot, bukan mobil ambulans,” katanya.

Ia menduga, korban meninggal dunia dalam perjalanan menuju rumah sakit.

Korban, diakuinya, mengalami luka parah pada bagian kepala.

“Masih hidup tapi udah enggak gerak lagi, meninggal mungkin pas di perjalanan,” katanya.

Baca Juga :  Jaringan 100 Gbps Diresmikan di Universitas Brawijaya, Hasil Kerja Sama Jepang-Indonesia

Terkait motif pembunuhan tersebut, ia mengaku tidak mengetahuinya. Meski demikian, ia menduga, pelaku mempunyai dendam dengan ayah tirinya tersebut.

“Pelaku dan korban ini tinggal berdampingan, kalau motifnya enggak tahu, mungkin dendam,” ungkapnya.

Kasus penganiayaan berat yang menyebabkan korban tewas tersebut terjadi di Lingkungan Ciawi Neglasari, RT 05 RW 13, Kelurahan Cipare, Kecamatan Serang, Kota Serang, pada Sabtu, 12 Agustus 2023, pukul 15.00 WIB.

Kasus berawal dari pelaku yang mendapati adanya hubungan asmara antara istrinya dengan korban.

“Pelaku awalnya mengetahui adanya hubungan antara istrinya dengan korban,” kata Kapolsek Serang, Kompol Tedy Heru Murtianto, didampingi Kasi Humas Polresta Serang Kota, AKP Iwan Sumantri, Minggu, 13 Agustus 2023.

Tak terima adanya hubungan tersebut, pelaku mendatangi korban. Saat saling berhadapan, keduanya sempat terlibat cekcok.

Saat cekcok mulut terjadi, korban yang terbawa emosi sempat mengambil balok kayu dan hendak memukulkannya kepada pelaku.

Baca Juga :  Cabuli 3 Anak Dibawah Umur, Lansia Warga Cipadu Tangerang Ditangkap Polisi

Pelaku langsung pulang ke rumahnya dan mengambil sebuah balok kayu.

Saat berada di lokasi kejadian dan saling berhadapan, kata Tedy, korban sempat memukul pelaku menggunakan kayu balok. Pukulan tersebut dapat dihindari pelaku.

Pelaku lantas membalas. Sekali ayun, balok kayu tersebut mengenai kepala korban. Korban terjatuh.

Saat korban terjatuh, pelaku kembali memukulinya sebanyak dua kali. Pukulan tersebut mengenai leher dan kepala korban.

“Pukulan itu membuat korban tak sadarkan diri,” kata Tedy.

Tedy mengungkapkan, warga sekitar yang melihat korban sudah tak berdaya membawanya ke rumah sakit. Namun, saat berada di rumah sakit korban diduga sudah meninggal dunia.

Hingga saat ini, pelaku masih menjalani pemeriksaan di Mapolsek Serang. Ia terancam dijerat dengan Pasal 351 ayat (3) KUH Pidana tentang penganiayaan berat yang menyebabkan korban meninggal dunia.

“Ancaman pidananya di atas lima tahun,” tutur Tedy.

Sumber Berita : radarbanten.co.id

Berita Terkait

Tega, Penjual Nasi Padang di Solear Aniaya Anak Dibawah Umur, Ibu Korban Lapor Polisi
Tidak Terima Disebut Wajah Wajah Pungli, Seorang Jurnalis Laporkan “Kordi” Toko Obat ke Polisi
Soal Harga Beras Mahal, Kapolres Serang Sebut ada Indikator Spekulan Penimbun Beras
Audiensi Dugaan Perselingkuhan ASN Di DP3AP2KB Lebak, Ada Perbedaan Penafsiran Soal Status “NS” Ormas GAIB Tindaklanjuti Hasil Audiensi.
Jurnalis di Tuba ditusuk OTK mohon Kepolisian Tangkap Pelaku
Pembuang Bayi Hasil Hubungan Gelap Dua Remaja Diringkus Polisi Polsek Trimurjo
Sinergi Pembangunan Daerah: Pj Bupati Tangerang Ajak SMSI Berperan Aktif
Seorang Pemuda di Duren Sawit Tewas Diserang Gangster
Berita ini 47 kali dibaca

Berita Terkait

Minggu, 25 Februari 2024 - 22:18 WIB

Tega, Penjual Nasi Padang di Solear Aniaya Anak Dibawah Umur, Ibu Korban Lapor Polisi

Sabtu, 24 Februari 2024 - 07:41 WIB

Soal Harga Beras Mahal, Kapolres Serang Sebut ada Indikator Spekulan Penimbun Beras

Sabtu, 24 Februari 2024 - 07:39 WIB

Audiensi Dugaan Perselingkuhan ASN Di DP3AP2KB Lebak, Ada Perbedaan Penafsiran Soal Status “NS” Ormas GAIB Tindaklanjuti Hasil Audiensi.

Jumat, 23 Februari 2024 - 18:22 WIB

Jurnalis di Tuba ditusuk OTK mohon Kepolisian Tangkap Pelaku

Jumat, 23 Februari 2024 - 14:37 WIB

Pembuang Bayi Hasil Hubungan Gelap Dua Remaja Diringkus Polisi Polsek Trimurjo

Jumat, 23 Februari 2024 - 09:50 WIB

Sinergi Pembangunan Daerah: Pj Bupati Tangerang Ajak SMSI Berperan Aktif

Kamis, 22 Februari 2024 - 09:25 WIB

Seorang Pemuda di Duren Sawit Tewas Diserang Gangster

Rabu, 21 Februari 2024 - 16:12 WIB

Politik Uang Warnai Pileg Pemilu 2024 di Dapil 1, Aktivis : Bawaslu Harus Tegas

Berita Terbaru

Pemerintahan

Sekda Minta Para RT dan RW Layani Masyarakat Dengan Sepenuh Hati

Minggu, 25 Feb 2024 - 22:20 WIB

Daerah

Harga Beras Meroket Mendekati Bulan Ramadhan

Minggu, 25 Feb 2024 - 22:16 WIB

Sosialisasi

Mobil Terbang Vela Alpha Siap Dikembangkan di Indonesia

Minggu, 25 Feb 2024 - 22:13 WIB