Jaringan 100 Gbps Diresmikan di Universitas Brawijaya, Hasil Kerja Sama Jepang-Indonesia

Sabtu, 12 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dubes RI Tokyo Heri Akhmadi (tengah, batik) menyaksikan video conference peresmian jaringan berkecepatan tinggi 100 Gbps untuk pendidikan di Universitas Brawijaya (UB) Malang, (istimewa)

Dubes RI Tokyo Heri Akhmadi (tengah, batik) menyaksikan video conference peresmian jaringan berkecepatan tinggi 100 Gbps untuk pendidikan di Universitas Brawijaya (UB) Malang, (istimewa)

GLOBALBANTEN.COM, Tokyo | Duta Besar RI untuk Jepang Heri Akhmadi bersama Wakil Rektor Universitas Keio Eiji Okada ikut menyaksikan peresmian jaringan berkecepatan tinggi 100 Gbps di Universitas Brawijaya, Malang. Jaringan ini merupakan hasil dari Kesepakatan Kerja Sama yang ditandatangani dalam pertemuan G20 tahun 2022 dalam program transformasi digital yang difasilitasi oleh KBRI Tokyo.

Dubes Heri Akhmadi dan Wakil Rektor Eiji Okada menyaksikan peresmian jaringan berkecepatan tinggi itu secara virtual melalui 8K ultra high resolution video conference. Konferensi virtual resolusi tinggi itu adalah yang pertama di Indonesia antara UB dan Keio University.

Berdasarkan keterangan resmi KBRI Tokyo, Sabtu (12/8/2023), peresmian jaringan berkecepatan tinggi 100 Gbps ini merupakan kolaborasi Universitas Brawijaya (UB), Arterial Research and Educational Network in the Asia Pacific (ARENA-PAC), dan Indonesia Research and Education Network (IDREN).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Jaringan berkecepatan tinggi 100 Gbps ini adalah yang pertama di Indonesia dan dirancang khusus untuk meningkatkan konektivitas pendidikan dan penelitian di seluruh negeri.

“Selamat kepada ARENA-PAC, IDREN dan Universitas Brawijaya atas pencapaian luar biasa ini. Jaringan revolusioner ini tanpa diragukan akan membuka jalan bagi kemajuan luar biasa dalam penelitian, pendidikan, dan inovasi yang akan memberikan manfaat tidak hanya bagi Indonesia, tetapi juga bagi komunitas akademik global,” ujar Dubes Heri Akhmadi. 

Baca Juga :  PJ Walikota Hadiri Gebyar PAUD 2024

Dubes Heri Akhmadi berharap agar semua pihak yang terlibat dapat aktif mendukung IDREN dalam upayanya untuk memperluas konektivitas jaringan internet, tidak hanya di Jawa, tetapi juga di seluruh Indonesia sehingga hasilnya dapat dipastikan lebih banyak peneliti berkat infrastruktur kuat yang disediakan oleh REN (Research and Education Network).

Drone Buatan Anak Bangsa Dipesan Perusahaan Jepang

PT Bentara Tabang Nusantara (BETA-UAS) dan Terra Drone mengumumkan kerja sama strategis untuk mengekspor drone produksi dalam negeri ke pasar internasional. (Dok BETA-UAS)

Sebelumnya dilaporkan, produsen drone dari Indonesia PT Bentara Tabang Nusantara (BETA-UAS) menjalin kerja sama dengan perusahaan penyedia jasa drone terbesar di dunia yang berasal dari Jepang Terra Drone. Dalam kerja sama ini, Terra Drone akan mengekspor drone buatan BETA-UAS ke pasar internasional.

Kerja sama ini ditandai dengan penandatanganan perjanjian pengadaan 40 unit drone RAYBE yang merupakan drone pemetaan inovatif produksi dalam negeri dengan konfigurasi VTOL yang memungkinkannya beroperasi dengan andal di lokasi yang minim area terbuka. 

Drone ini telah memperoleh sertifikasi TKDN dan terdaftar di e-katalog pemerintah, sehingga menegaskan kualitasnya sebagai produk drone lokal terpercaya.

Managing Director Terra Drone Indonesia Michael Wishnu Wardana Siagian menjelaskan,berdasarkan pengalaman RAYBE dari BETA-UAS merupakan produk yang solid dan memiliki potensi besar untuk mendukung operasi kami yang semakin penuh tantangan.

Baca Juga :  Pj Bupati Tangerang Apresiasi Percepat Layanan Air Bersih Perumdam TKR di Pantura

“Melalui kepercayaan pada produk lokal seperti RAYBE, kami berharap industri drone dalam negeri memiliki lebih besar ruang untuk bertumbuh kembang, baik dalam hal performa maupun kehandalan.” jelas dia dalam keterangan tertulis, Jumat (11/8/2023). 

Kerja sama ini sekaligus menjadi langkah strategis BETA-UAS untuk menghadirkan teknologi drone lokal berkualitas tinggi yang mampu bersaing di kancah internasional dengan dukungan export dari Terra Drone.

“Kami bangga dapat menjalin kerja sama strategis dengan Terra Drone dalam upaya menghadirkan RAYBE ke pasar global. Ini adalah langkah penting dalam memperkuat posisi teknologi drone lokal Indonesia di pasar internasional,” kata Indra Permana Sopian, CEO BETA-UAS.

Pengguna Drone

Drone untuk pemetaan (Dok. Terra Drone Indonesia)

Selain pasar internasional, kebutuhan drone komersil di Indonesia juga sangat besar di berbagai industri. Salah satunya dapat terlihat dari kebutuhan pemerintah dalam program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) Kementerian ATR/BPN dan survey garis pantai Badan Informasi Geospasial seluruh Indonesia yang harus menggunakan drone.

“Kami mendukung industri drone dalam negeri untuk terus meningkatkan kualitas dan nilai TKDN-nya agar dapat mensuplai kebutuhan dan mendukung program-program pemerintah,” ucap Yan Sibarang Tandiele, selaku Sekretaris Ditjen ILMATE, Kementerian Perindustrian RI.

Baca Juga :  HNW : Ingatkan Pemerintah Soal Hak Pilih 247 Ribuan Jema'ah Haji

BETA-UAS adalah perusahaan desain dan manufaktur drone yang berlokasi di Bandung sejak tahun 2016. Perusahaan ini telah merancang berbagai jenis drone untuk kebutuhan pemetaan, pemantauan, logistik, pertanian, perkebunan hingga pertahanan.

Beberapa pengguna drone RAYBE yang telah merasakan manfaatnya diantaranya, PT Pupuk Sriwidjaya, PT Adaro Metcoal, PT Timah, dan Kementerian PUPR.

Kemandirian Nasional

Drone Bramor ppX sebelum diterbangkan (Dok. Terra Drone Indonesia)

Managing Partner Asia Pacific Ventura Tito Tambayong, sangat mendukung pendanaan kerja sama ini. Menurutnya, dengan perkembangan automasi dan AI, segenap pemangku kepentingan termasuk investor harus mulai memperhatikan potensi teknologi drone yang dapat dikuasai di dalam negeri untuk pemenuhan kebutuhan serta kemandirian nasional.

“Teknologi dan produksi drone adalah salah satu sektor industri strategis yang perkembangannya tidak terhindarkan dalam berbagai aplikasi. The future is autonomous!”

“Penandatanganan kerja sama ini merupakan perkembangan besar industri teknologi tanpa awak di Indonesia. Karena kebutuhan drone sudah dapat dipenuhi oleh industri dalam negeri,” ucap Asha Wadya Saelan, selaku Founder Asosiasi Sistem dan Teknologi Tanpa Awak (ASTTA).

Sumber Berita : liputan6.com

Berita Terkait

Pemdes Kohod Adakan Pelatihan Pembinaan LKD TA 2024
SMAN 11 Kabupaten Tangerang Gelar Sosialisasi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun 2024.
Karya Latih Wartawan PWI Kota Tangerang Sukses Tingkatkan Kompetensi Anggota
Sekda Hadiri Peningkatan Kompetisi Guru Paud di Kabupaten Tangerang
Terkait Dugaan Terjadi Asusila di Ruang Lingkup Pondok Pesantren Modern Bani Tamim, Ini Kata Pihak Ponpes
Universitas Terbuka Cendekia Sukabumi Lakukan Botram dan Sosialisasi Kegiatan Perkuliahan
28 Advokat Peradi Nusantara Di Sumpah di Pengadilan Tinggi Banten.
Memiliki Ide Kreatif, Babinsa Sumono di Desa Kohod Yang Patut Dicontoh

Berita Terkait

Minggu, 16 Juni 2024 - 17:54 WIB

Pemdes Kohod Adakan Pelatihan Pembinaan LKD TA 2024

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:59 WIB

SMAN 11 Kabupaten Tangerang Gelar Sosialisasi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun 2024.

Minggu, 9 Juni 2024 - 16:51 WIB

Karya Latih Wartawan PWI Kota Tangerang Sukses Tingkatkan Kompetensi Anggota

Jumat, 24 Mei 2024 - 19:31 WIB

Sekda Hadiri Peningkatan Kompetisi Guru Paud di Kabupaten Tangerang

Jumat, 24 Mei 2024 - 19:28 WIB

Terkait Dugaan Terjadi Asusila di Ruang Lingkup Pondok Pesantren Modern Bani Tamim, Ini Kata Pihak Ponpes

Kamis, 23 Mei 2024 - 19:47 WIB

Universitas Terbuka Cendekia Sukabumi Lakukan Botram dan Sosialisasi Kegiatan Perkuliahan

Sabtu, 18 Mei 2024 - 12:11 WIB

28 Advokat Peradi Nusantara Di Sumpah di Pengadilan Tinggi Banten.

Senin, 6 Mei 2024 - 17:21 WIB

Memiliki Ide Kreatif, Babinsa Sumono di Desa Kohod Yang Patut Dicontoh

Berita Terbaru