Empat Tahun Berjalan, Diduga Keberadaan Penggemukan Sapi Tidak Ada Izin Lingkungan

Senin, 10 Juni 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

GLOBALBANTEN.COM, Tangerang | Keberadaan usaha penggemukan sapi di wilayahnya Kp.Barahat RT.12/06 Ds.Cikareo Kec.Solear Kab.Tangerang yang kini menjadi penolakan warga sekitar, sehingga beberapa warga melakukan aksi damai dengan memasang sepanduk sebagai bentuk penolakan keberadaan kandang penggemukan sapi tersebut.

Selain mendapat protes warga karena dianggap telah mencemari lingkungan, keberadaan kandang sapi tersebut yang sudah berjalan selama kurang lebih empat tahun hingga saat ini diduga belum mengantongi surat izin lingkungan warga sekitar.

Hal tersebut di ungkapkan oleh salah satu warga sekitar, Ustad Sholihin mengatakan, dari awal pihak pengusaha belum pernah membuat surat izin lingkungan terkait usaha penggemukan sapi yang hingga kini sudah berjalan kurang lebih empat tahun, jelasnya usai melakukan aksi pada Minggu (9/6/2024).

Setau kami pihak pemerintah desa Cikareo hanya menerbitkan surat sebagai bentuk mengetahui usaha saja, dan informasinya hanya diberikan batas waktu beberapa bulan saja, dalam jangka batas yang tertera di surat pemberitahuan itu, untuk pihak pengusaha agar menyelesaikan surat izin di lingkungan warga sekitar, jelasnya lagi.

Dan saya bagian dari salah satu rumah yang terdekat di kandang sapi itu, jadi sama saya dan warga yang lain belum pernah sama sekali di mintain izin lingkungan, sebagai warga yang terdampak yang kini kami anggap sudah keberadaan usaha penggemukan sapi itu telah mencemari lingkungan dan udara, karena saat ini kurang lebih ratusan ekor sapi di kandang yang menumbulkan aroma yang tidak sedap yang kami hirup setiap saat, jelas sangat menggangu kenyamanan dan kesehatan kami, terangnya.

Baca Juga :  Pencapai Kinerja di Tahun 2023 Disampaikan Kapolda Metro

Jelas kami beserta warga yang lain menolak dan keberatan atas keberadaan kandang sapi milik pak Firman ini, keluhnya.

Kami sudah menandatangani petisi penolakan dan sudah kami serahkan ke pemerintah desa Cikareo untuk di tindak lanjuti, dan kami berharap untuk pemerintah Desa, kecamatan baik pemerintah kabupaten Tangerang baik instansi yang terkait agar keluhan kami menjadi pertimbangan nasip kami, ungkapnya lagi.

Sementara Abdul Azid kepala Desa Cikareo mengatakan saat di konfirmasi, Saya sudah beberapa kali mediasikan antara warga dengan pemilik kandang tapi pemiliknya menyikapi dengan santai, jelasnya Azid pada Senin (10/6/2024).

Terkait surat yang diterbitkan dari desa itu hanya surat dalam sifatnya mengetahui saja, dan kami kasih batas waktu 6 bulan selanjutnya kami arahkan untuk menyelesaikan izin lingkungan dengan warga sekitar sebagai dasar untuk kelengkapan izin yang lain, itu pun tidak di perpanjang surat yang dari desa, jadi untuk izin lingkungan (IL); tidak ada, tegasnya.

Baca Juga :  Gak Punya Otak, Sudah langgar Perbup Dump Truk Angkutan Tanah Merah Oprasi di Saat Jalan Kodisi Macet

Sementara saat di konfirmasi via WhatsApp Firman selaku pengelola usaha penggemukan sapi tersebut membantah atas fakta pemberitaan sebelumnya yang di muat di media derap.tv, dia mengatakan “Nanti kita ketemu sekalian aja ya dengan semua pihak, Agar semua nya juga jelas duduk perkaranya, tulisnya.

“Dan pastinya berita yang di sampaikan tidak sesuai dengan fakta yang terjadi”. Karena itu nanti kita jadwalkan bertemu dengan semua pihak ya pak, Agar komunikasi jelas dari berbagai arah dan juga yang terjadi, imbuhnya. (Zk)

editor:

Berita Terkait

Polres Metro Tangerang Kota Salurkan 61 Hewan Kurban Idul Adha 1445 Hijriah
Semarak Idul Adha, DPC KWRI Kabupaten Tangerang Salurkan Hewan Qurban, Bagikan Sembako Dan Gelar Santunan Anak Yatim Piatu
Pelaksanaan Shalat Idul Adha 1445 Hijriah di Rutan Kelas IIB Serang, Berlangsung Khidmat dan Lancar
Anggota MPR RI Rano Alfath Sosialisasi Empat Pilar di Tangsel
Shalat Idul Adha 1445 H di Polda Sulteng dihadiri unsur Forkopimda dan Mengundang Masyarakat
Louncing Maskot Dan Jingle KPU Lebak Di Pilkada Tahun 2024 Hadirkan Judika
SMAN 11 Kabupaten Tangerang Gelar Sosialisasi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun 2024.
Catat “Menumpang KK Dan SKTM Tak Berlaku Pada PPDB 2024

Berita Terkait

Senin, 17 Juni 2024 - 19:59 WIB

Polres Metro Tangerang Kota Salurkan 61 Hewan Kurban Idul Adha 1445 Hijriah

Senin, 17 Juni 2024 - 19:55 WIB

Semarak Idul Adha, DPC KWRI Kabupaten Tangerang Salurkan Hewan Qurban, Bagikan Sembako Dan Gelar Santunan Anak Yatim Piatu

Senin, 17 Juni 2024 - 14:43 WIB

Pelaksanaan Shalat Idul Adha 1445 Hijriah di Rutan Kelas IIB Serang, Berlangsung Khidmat dan Lancar

Sabtu, 15 Juni 2024 - 15:32 WIB

Shalat Idul Adha 1445 H di Polda Sulteng dihadiri unsur Forkopimda dan Mengundang Masyarakat

Sabtu, 15 Juni 2024 - 10:11 WIB

Louncing Maskot Dan Jingle KPU Lebak Di Pilkada Tahun 2024 Hadirkan Judika

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:59 WIB

SMAN 11 Kabupaten Tangerang Gelar Sosialisasi Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun 2024.

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:56 WIB

Catat “Menumpang KK Dan SKTM Tak Berlaku Pada PPDB 2024

Kamis, 13 Juni 2024 - 09:08 WIB

Launching PPDB Tahun 2024, Pj Gubernur Banten Al Muktabar: Kita Terus Meningkatkan Layanan Kepada Masyarakat

Berita Terbaru