18 kecamatan di Lebak alami krisis air bersih

Sabtu, 26 Agustus 2023

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Illustrasi air bersih (Google)

Illustrasi air bersih (Google)

Globalbanten.com, Lebak | Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lebak, Banten mencatat sebanyak 18 kecamatan setempat mengalami krisis air bersih dampak dari kemarau yang terjadi saat ini.

“Kami sejak dua pekan terakhir ini telah mendistribusikan air bersih sebanyak 128.200 liter,” kata Kepala BPBD Kabupaten Lebak, Febby Rizki Pratama, di Lebak, Sabtu.

Baca Juga :  ASTRA Tol Tangerang-Merak lakukan rekonstruksi dan pelapisan ulang aspal

BPBD Lebak hingga kini terus mengoptimalkan pendistribusian air bersih untuk masyarakat yang dilanda kekeringan dengan menyiapkan tiga unit kendaraan tangki dengan kapasitas 6.000 liter/tangki. 

Sedangkan untuk pendistribusian air bersih, pihak BPBD Lebak dibantu oleh pihak kepolisian, PDAM serta sejumlah pengusaha.

“Kami khawatir krisis air bersih itu menimbulkan berbagai penyakit menular yang membahayakan bagi kesehatan,” katanya menjelaskan.

Masyarakat di daerah itu kini memanfaatkan air aliran sungai, irigasi dan kolam, yang kondisinya tidak layak untuk keperluan mandi cuci dan kakus (MCK), karena sudah keruh dan berwarna.

Baca Juga :  Sempat Viral, JPU Berikan Klarifikasi Terkait Perkara Pidana Terdakwa Peck Lie Alias Berlie Halim AD (Alm) Lim Siang Hoey

“Kami minta warga segera melapor jika mengalami kekeringan untuk mendapat bantuan pasokan air bersih,” kata Febby.

Sementara itu, warga Sajira Kabupaten Lebak, Usman mengatakan masyarakat yang menerima pendistribusian air bersih merasa bersyukur karena bisa memenuhi untuk keperluan MCK selama tiga hari ke depan.

Berita Terkait

Gak Punya Otak, Sudah langgar Perbup Dump Truk Angkutan Tanah Merah Oprasi di Saat Jalan Kodisi Macet
Bersurat Ke Pengusaha Se-Banten, Apindo Lakukan Pendataan Industri Terdampak Kebijakan PGN
Adanya modus baru Mafia Penimbun Solar Ilegal mengunakan jerigen di atas bak mobil Dump truck
Tragedi di Kampung Cigarukgak: Pasutri Lansia Ditemukan Meninggal Dunia
Upayakan Stabilkan Harga Beras, Pemprov Banten Gelar Operasi PasarSERANG
Pasar Anyar Selatan Segera Siap Tampung Pedagang
Mau Daftar Jadi Walikota, Ini Syarat dan Tahapannya
SMA 22 Hentikan Sementara Pungutan Liar Ke Wali Murid, Ada Apa?

Berita Terkait

Senin, 3 Juni 2024 - 18:04 WIB

Gak Punya Otak, Sudah langgar Perbup Dump Truk Angkutan Tanah Merah Oprasi di Saat Jalan Kodisi Macet

Sabtu, 27 April 2024 - 12:06 WIB

Bersurat Ke Pengusaha Se-Banten, Apindo Lakukan Pendataan Industri Terdampak Kebijakan PGN

Rabu, 17 April 2024 - 07:16 WIB

Adanya modus baru Mafia Penimbun Solar Ilegal mengunakan jerigen di atas bak mobil Dump truck

Selasa, 26 Maret 2024 - 07:12 WIB

Tragedi di Kampung Cigarukgak: Pasutri Lansia Ditemukan Meninggal Dunia

Rabu, 28 Februari 2024 - 11:21 WIB

Upayakan Stabilkan Harga Beras, Pemprov Banten Gelar Operasi PasarSERANG

Rabu, 28 Februari 2024 - 11:03 WIB

Pasar Anyar Selatan Segera Siap Tampung Pedagang

Selasa, 27 Februari 2024 - 21:02 WIB

Mau Daftar Jadi Walikota, Ini Syarat dan Tahapannya

Selasa, 27 Februari 2024 - 20:32 WIB

SMA 22 Hentikan Sementara Pungutan Liar Ke Wali Murid, Ada Apa?

Berita Terbaru